SELAMAT DATANG di www.KabarMaluku.com  |  Login Wartawan      
Ikuti Informasi Seputar Maluku Hanya di KabarMaluku.com, Aspirasi Gandong

Gayatri Wailissa, Putri Ambon Kebanggaan Bangsa Telah Berpulang

Ditulis oleh KabarMaluku.com on 24 October, 2014 | 2:56 PM

Almarhuma Gayatri Wailissa, Putri Asal Ambon
Maluku Kebanggaan Bangsa dengan Sejumlah
Penghargaannya /ist
Ambon, KabarMaluku.com - Indonesia kembali berduka. Bangsa ini baru saja kehilangan generasi muda berbakat. Gayatri Wailissa, putri asal Ambon yang menguasai 14 bahasa ini menutup usianya tadi malam, Kamis (23/10).

Diketahui, Sebelum meninggal Gayatri sempat dirawat di Rumah Sakit Abdi Waluyo Jakarta selama empat hari. Gayatri dinyatakan meningal dunia sekitar pukul 19.15 WIB, Kamis (23/10). Wanita cantik ini dikabarkan meninggal lantaran pendarahan otak setelah dirawat empat hari di rumah sakit tersebut. Menurut diagnosis dokter, pembuluh darah Gayatri sudah pecah dan sudah tak ditolong.

Kabar duka ini pun dengan cepat beredar di jejaring media sosial seperti facebook, twitter dan bahkan melalui layanan pesan singkat. Siapa sangka, sosok sederhana yang mengharumkan nama bangsa di forum-forum internasional itu harus pergi dengan cepat.

"Gayatri, Kick Andy Young Hero 2014, putri Ambon yang menguasai 14 bahasa, telah wafat hari ini. Mari sampaikan doa untuknya," tulis akun Facebook Kick Andy Show seperti dikutip Kabarmaluku.com, Jumat (24/10).
“Keluarga besar masyarakat Maluku turut berduka atas wafatnya Gayatri Wailissa (16). Semoga amal ibadahmu diterima disisi Allah SWT, dan bagi keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan. Innalilahi wainnailaihi rajiun, semua yang hidup pasti akan meninggal,” tulis Ghauz E Azam, warga Ambon di akun Facebook-nya.


Kabar meninggalnya Gayatri dibenarkan sang ayah, Deddy Darwis Wailissa saat dihubungi media dari Ambon, Jumat (24/10) dinihari.  “Menurut dokter Agus yang menanganinya, Gayatri menderita pendarahan pada otaknya,” ungkap Deddy.

Sebelum dirawat, Gayatri sempat berada di Rusia untuk menghadiri sejumlah undangan sebagai narasumber. Gayatri baru kembali ke Tanah Air setelah diundang untuk menghadiri pelantikan Presiden Joko Widodo di Gedung DPR RI.

Namun keinginannya untuk menghadiri acara pelantikan itu ternyata tak terwujud. Sebab, menurut Deddy, rencananya setelah berolahraga di Taman Suropati di Kawasan Menteng, Senin pagi, Gayatri akan menghadiri acara itu. Namun kondisinya tiba-tiba memburuk.

Deddy mengaku tidak menyangka Gayatri, anak kesayangannya itu akan meningal secepat itu. Pihak keluarga sendiri tidak memiliki firasat bahwa anaknya akan segera pergi meninggalkan keluarganya. “Saya dan keluarga tidak merasakan apa-apa,” ujarnya.

Terakhir keluarga besar bertemu dengan Gayatri saat dia kembali ke Ambon pada akhir September 2014 lalu. Deddy dan istrinya baru mengetahui Gayatri dirawat di RS setelah dihubungi salah satu kerabatnya di Jakarta. Kabar mengejutkan tersebut memaksa Deddy beserta istri dan anak bungsunya bertolak ke Jakarta.

Tiba di Jakarta mereka langsung menuju ruang ICU RS Abdi Waluyo tempat buah hati mereka dirawat. Menurut Deddy selama empat hari menjalani perawatan, tubuh Gayatri semakim melemah. Dia tak sadarkan diri, tubuhnya sama sekali tak bergerak.

“Saya dan istri hanya bisa menangis melihat kondisi Gayatri. Seluruh tubuhnya dipasangi alat kesehatan,” kata Darwis.
Penyakit mematikan yang merenggut nyawa anaknya itu membuat Deddy bertanya-tanya. Gayatri tidak pernah mengeluh sakit kepala atau menderita penyakit serius. “Paling hanya mengeluh sakit maag, karena dia sering lupa makan,” kata dia.

Tak hanya sang ayah yang dibuat bingung, dokter Agus juga menyerah menghadapi penyakit yang menyerang Gayatri. “Biasanya setelah darah di otak disedot, pasien sudah bisa sadar kembali,” kata Darwis menirukan ucapan dokter. ”Kami ikhlas jika itu memang kehendak Tuhan,” ujar dia lagi.

Gayatri yang masih berusia 16 tahun itu memang punya segudang prestasi semasa hidupnya. Terakhir, Gayatri menjadi Duta Kodam V/Brawijaya dan Duta ASEAN untuk Indonesia di bidang anak mewakili Indonesia.

Anak dari pasangan Deddy Darwis Wailissa dan Nurul Idawaty ini punya kemampuan linguistik yang sangat bagus. Tak kurang dari 11 bahasa dikuasai oleh Gayatri. Mulai dari bahasa Inggris, Italia, Spanyol, Belanda, Mandarin, Arab, Jerman, Prancis, Korea, Jepang, India, Rusia dan Tagalog dikuasainya dengan baik dan fasih. (*)

0 komentar:

Post a Comment